Mengenal Gaya Modifikasi Perfomance Touring

Mengenal Gaya Modifikasi Perfomance Touring

Mendengar nama Harley-Davidson (H-D), mungkin langsung berada dipikiran para bikers adalah sebuah motor berkubikasi besar yang berat dan tidak lincah untuk diajak bermanuver. Eits! Tunggu dulu, coba kita berkenalan dengan aliran modifikasi yang namanya performance touring!

Performance Touring adalah sebuah gaya modfikasi Harley Davidson tipe Touring, seperti Road Glide, Road King, Electra, dan Ultra. Aliran inilah yang sedang menjadi tren di kalangan pecinta motor asal negeri paman Sam di Jakarta. Ide modfikasi ini pertama dicetuskan oleh Satya Kraus. Pemilik rumah modifikasi Kraus  Motor Co dari Amerika Serikat itu kecewa dengan performa HD  bertipe Touring. Pasalnya tidak banyak sentuhan yang dilakukan pabrikan, terutama di sisi handling dan pengendalian.

   Baca juga : Harley-Davidson Luncurkan FXDR114, Motor Cruiser Terbaru

Maka terciptalah ide 'Perfomance Touring', gaya modfikasi yang dikhususkan untuk motor Harley Davidson tipe touring tadi. Tujuannya, untuk dapat meningkatkan performa, handling dan pengendalian, dengan menggabungkan beberapa parts-parts performance.

Nah, aliran inilah yang dianut Ridho Majasa, owner dari bengkel Endorphin. “Modifikasi performance touring adalah modifikasi yang mengejar sisi perfoma, agile, serta kenyamanan ketika riding motor HD, mengubah gaya HD yang kaku menjadi lincah dan agresif” jelas Ridho yang bermarkas di MotoVillage Jakarta, Jl Pangeran Antasari no. 36.

Modifikasi Perfomance Touring HD Dyna by Endorphin

Yang menjadi perhatian khusus pada gaya modifikasi ini adalah dari sisi kaki-kaki, terutama bagian shockbreaker depan dan belakang. Biasanya pada HD pada bagian depan terpasang shockbreaker berjenis teleskopik, dalam modifikasi ini diwajibkan untuk mengubahnya menjadi upside down!

   Baca juga : Motor Ini Punya Komponen Modifikasi, Inilah Daftar Harganya

Penggantian shockbreaker ini menurut Ridho bisa mengubah rasa berkendara ketika bermanuver atau berbelok, bertujuan agar motor bisa lebih gampang dikendalikan. Selain itu, untuk mengimbangi upgrade pada bagian kaki-kaki, setang diubah dengan jenis T Bar. Walaupun tidak wajib, tapi sangat direkomendasikan. Dengan setang lebih pendek dan kecil, pasti langsung berpengaruh pada pengendalian.   

Modifikasi Perfomance Touring HD Dyna by Endorphin

Sisi pengereman, juga harus mendapat ubahan. Menurut Ridho memang tidak wajib, karena basis dari rem H-D kebanyakan sudah menggunakan merk Brembo, namun disarankan untuk mengubah pada bagian kaliper rem agar lebih cepat respon pengeremannya.

Selanjutnya yang juga menjadi perhatian untuk gaya modifikasi ini adalah bobot. Pada gaya modifikasi ini bobot itu direduksi dengan menggunakan parts-parts yang menggunakan bahan yang lebih enteng, seperti karbon fiber dan alumunium.

Yang menjadi pertanyaan, kenapa harus repot-repot mereduksi bobot dengan menggunakan bahan yang lebih enteng, sedangkan dengan mencopot beberapa box-box yang menempel di motor saja sudah cukup?

Hal itu dijawab oleh Ridho yaitu tujuannya dalam modifikasi ini adalah tetap mempertahankan ciri khas dari HD bertipe Touring, jika box-box samping di lepas ciri khas dari motor H-D Touring akan hilang dan tidak ada bedanya dengan H-D yang lain.

Modifikasi Perfomance Touring HD Dyna by Endorphin

Selanjutnya, untuk sisi perfoma biasanya gaya modifikasi ini juga mengubah pada bagian gas buang atau knalpot, yaitu mengubah bagian exhaust sistem yang sebelumya berkonfigurasi 2-2 menjadi 2-1. Serta juga mengubah sistem penyaluran transmisi yang sebelumnya memakai belt, diubah menjadi rantai. Menarik ya!

Modifikasi Perfomance Touring HD Dyna by Endorphin

 

 

 
 
Daftarkan diri Anda untuk
mendapatkan informasi terkini mengenai mobil.
 

CarReview.id