Libas Jalanan Puncak dengan Vespa GTS Super Tech 300, Bagaimana Rasanya?

Libas Jalanan Puncak dengan Vespa GTS Super Tech 300, Bagaimana Rasanya?

Setelah meluncurkan Vespa GTS Super Tech 300 seminggu lalu, PT Piaggio Indonesia kembali melakukan kegiatan. Kali ini bertajuk 'Vespa GTS Super Tech 300 Media Experience'. Kegiatan ini merupakan acara touring untuk merasakan performa dari generasi terbaru Vespa GTS ini.

Dirancang melewati empat titik pemberhentian, perjalanan dimulai dari sebuah coffee shop di kawasan Cipete, Jakarta Selatan untuk menuju Sentul, Bogor, Jumat pagi (27/9). Selanjutnya, perjalanan diarahkan menuju ke Puncak Pass melewati rute Bukit Pelangi. Perjalanan kemudian kembali lagi ke Sentul sebagai tujuan akhirnya.

Touring kali ini memang tak hanya menyediakan Vespa GTS Super Tech 300 terbaru saja. Beberapa model skuter matik lain dari pabrikan asal Italia ini juga dihadirkan, seperti Vespa GTS 150, Sprint S, dan Primavera S. Total sebanyak 16 unit Vespa bisa diajak riding bareng di acara ini.

"Silahkan gunakan Vespa GTS 300 ini. Uji kemampuannya dan nikmati perjalanannya," kata Marco Noto La Diega, President Director PT Piaggio Indonesia di Jakarta sesaat sebelum memulai perjalanan (27/9).

    Baca Juga: Baru Sehari Diluncurkan, Rizoma Sudah Hadirkan Aksesori Vespa GTS Super Tech 300

    Baca Juga: Spesifikasi Vespa Sprint 50 cc, Tenaganya Segini Saja!

Keterbatasan unit GTS terbaru, membuat kami harus bersabar untuk bergantian mencobanya. Pasalnya, dalam perjalanan ini hanya tersedia empat unit Vespa GTS Super Tech 300 terbaru yang bisa diajak 'bercengkerama'. 

Vespa GTS 300 HPE

Vespa Sprint S

Maka, untuk mengawali perjalanan, OtoRidersementara mengendarai Vespa Sprint S abu-abu dengan aksen merah di beberapa bodinya melewati rute dari Cipete ke Sentul. Sudah menjadi karakteristiknya, Sprint ini enak untuk diajak berakselerasi dan bermanuver di jalan padat. Bukaan gas cukup responsif untuk melibas kemacetan.

Tenaga responsif kemudian dipadukan dengan handling yang mumpuni. OtoRiderdengan mudah menyalip kendaraan tanpa ada kendala sama sekali. Handling yang ciamik ini juga didukung oleh sistem pengereman ABS untuk fitur keselamatannya.

Namun sayangnya, handling menawan sedikit mengorbankan sisi kenyamanannya. Suspensi yang agak keras mengakibatkan motor ini tidak nyaman saat melewati jalan tidak rata dan berlubang.

Vespa GTS 300 HPE

Vespa GTS 150 ABS

Tiba di titik poin pertama di Sentul, tiap pengendara bertukar pakai Vespa yang digunakan sebelumnya. Kali ini OtoRidermenunggangi Vespa GTS 150 ABS berwarna merah dari Sentul menuju kawasan Puncak Pass.

Memiliki bodi besar, GTS 150 ini cukup nyaman dikendarai. Jalan berlubang bisa dilibas dengan karakter suspensinya yang empuk. Kenyamanan juga ditambah dari bentuk joknya yang lebar serta posisi berkendara yang pas dengan postur pengendara setinggi 175 cm, seperti yang OtoRiderrasakan. Gigitan rem ABS-nya pun semakin menambah kenyamanan dan keamanan saat mengendari Vespa GTS 150 ini.

Cukup berkarakter untuk touring, GTS ini tidak mengeluarkan tenaga yang menghentak-hentak. Aliran tenaga dari bukaan gasnya terasa lembut dan meningkat perlahan. Namun, rute melewati Bukit Pelangi dengan kontur jalan naik dan turun membuat skuter ini bekerja ekstra.

Ketika menghadapi tanjakan curam, GTS 150 seperti kehilangan tenaga. Padahal tuas gas sudah dipuntir penuh. Berbeda saat di kondisi jalan datar, aliran tenaganya perlahan tapi pasti terus meningkat. 

Vespa GTS 300 HPE

Vespa GTS Super Tech 300

Meninggalkan Puncak Pass, saat yang ditunggu-tunggu pun tiba. OtoRiderberkesempatan mengendarai Vespa GTS Super Tech 300 mulai dari Puncak Pass hingga memasuki Bukit Pelangi.

Dimensinya yang besar sempat membuat khawatir bisa dengan mudah melintasi jalanan puncak yang sedang agak padat. Namun, hal tersebut sama sekali tidak menjadi hambatan.

Riding gear siap, mesin langsung dinyalakan. Rintangan pertama adalah menyusuri jalan menurun dan berkelok khas pegunungan. Bagaimana rasanya? Ternyata Vespa GTS Super Tech 300 ini sangat mudah diajak bermanuver. Suspensi dan jok yang empuk semakin menambah kenyamanannya. Ditambah lagi, fitur ABS dual channel dan ASR-nya bekerja dengan sangat baik. 

Di dukung mesin terbaru bernama HPE (High Performance Engine) berkapasitas 278,3 cc, tenaga yang dihasilkan cukup besar. Jambakan tenaganya sangat terasa tetapi penyalurannya masih tetap lembut, sehingga sangat mudah dikontrol.

Skuter seharga Rp 152,9 juta ini mampu menghasilkan tenaga sebesar 23,4 dk pada 8.250 rpm dan torsi 26 Nm pada 5.250 rpm. Mesin yang sangat full power tapi tetap smooth saat dikendarai.

Vespa GTS 300 HPE

Rintangan kedua dihadapkan pada kepadatan lalu lintas Jalan Raya Puncak, Bogor khas akhir pekan. Sempat ragu bisa meliuk-liuk diantara kendaraan lainnya, ternyata keraguan tersebut terjawab. Bagaimana hasilnya?

Vespa GTS 300 terbaru ini betul-betul mudah untuk melibas kemacetan. Bodi serta bobot yang besar bahkan tak terasa saat dikendarai. Rasanya hanya seperti mengendarai motor 150 cc, ringan dan lincah.

Selain mesin, fitur terbaru juga hadir dalam keluarga skuter 'Big Body Vespa' ini. Fitur tersebut adalah panel instrumen yang telah dilengkapi layar digital TFT full-color berukuran 4,3 inci. 

Dengan fitur ini, pengendara dapat melakukan perintah suara, melakukan dan menerima panggilan telepon, mengatur notifikasi pesan, sistem navigasi, serta mendengarkan musik yang terkoneksi ke helm yang digunakan. Fitur ini bekerja melalui koneksi Bluetooth telepon pintar pengendara dengan Vespa yang kemudian dihubungkan dengan aplikasi Vespa MIA.

Perjalanan dari kawasan Puncak Pass menuju Gadog yang ditempuh kurang lebih sejauh 22 kilometer terasa sangat singkat saat menggunakan Vespa GTS Super Tech 300 ini. OtoRider harus rela bergantian dengan pengendara lain. Ulasan lebih lengkap akan OtoRidersajikan apabila ada kesempatan untuk menghadirkan unit Vespa GTS Super Tech 300 ini lebih lama di kantor redaksi. Ditunggu ya!

 
 
Daftarkan diri Anda untuk
mendapatkan informasi terkini mengenai mobil.
 

CarReview.id